Hidup Gereja Merupakan Tanggung Jawab Seluruh Umat

Posted on Posted in Sejarah Gereja

Sekarang, Paroki Purwosari berada dalam pelayanan Romo Andrianus Sulistyono, Romo Mateus Wahyudi, dan Romo Fransiskus Asisi Tejasuksmana. Selama 75 tahun, paroki Purwosari telah mengalami berbagai macam perkembangan yang salah satunya terlihat melalui kehidupan menggereja yang dilakukan oleh umat. Sejak awal, Keuskupan Agung Semarang telah menyadari pentingnya sinergi antara gembala dan umat. Tahun 1958, Monsinyur Soegijapranata mengungkapkan keyakinannya bahwa semua anggota Gereja, baik hirarki maupun awam, mempunyai kedudukan yang sederajat. Uskup, imam, rohaniwan, maupun umat beriman mempunyai kedudukan sederajat. Melalui pembabtisan, mereka disatukan dalam satu pokok anggur Kristus. Seluruh umat beriman mewujudkan satu tubuh yang dikepalai oleh Kristus sendiri. Yang membedakan antara hirarki dan awam adalah fungsinya. Menurut Monsinyur Soegija, hidup dan berkembangnya umat setempat tidak diserahkan kepada pastor atau pemimpin jemaatnya saja. Kehidupan jemaat adalah tanggung jawab seluruh jemaat: hirarki dan awam.

Terkait dengan itu, Monsinyur Soegija lalu memikirkan pembagian kerja yang serasi dan masuk akal untuk pemimpin jemaat dan umat lainnya. Gagasan itu tertuang dalam idenya mengenai Dewan Paroki atau ketua lingkungan dalam paroki. Oleh karena itu jelaslah bahwa keterlibatan umat didasari pemikiran tentang pembagian kerja, bukan atas dasar pemikiran kekurangan tenaga imam seperti diungkapnya dalam tulisan yang berjudul “Njawisake Hirarki Katulik Asli”[1] berikut ini:

“Sawise katempuh ing praharaning peperangan lan baju-badjraning revolusi kanti kabeh kang dadi temahane, urip Katulik ing Vikariat Semarang mbaka setitik dadi pulih lan ngrembaka sanadjan kekuranganing tenaga Imam krasa banget. Marga saka kamempenganing para rohaniwan lan rohaniwati ing sadjrone nindakake tugase, lan marga saka kajakinane para sadulur awami anggone rumangsa dadi gegeliatning Salira Winados Dalem Sang Kristus, kang sadjajar karo para Biskop, karo para Imam, karo para Rohaniwan lan Rohaniwati, nanging mung beda tugase, saengga para sedulur mau kudu pada melu tanggung-djawab uga tumraping kaanane Pasamuwan Katulik sapapan lan ing wektu iki uga, urip Katulik ing Vikariat Semarang katon madju mbaka satapak.

Saupama manut rantjangan Vikariat saben paroki lan setasi iku kaperang-perang dadi daerah2, kring2, blok2 lan krabat2, kang sidji-sidjine pada nduweni pengurus dewe2, sing jakin lan aktip mungguhing kuwadjibane, kang tinampa kanti suka rila lan rumahap; saupama pengurus2 blok2 iku kadangkala nganakake musawarah karo pangone; saupama pangarsa2 pengurus2 iku bebarengan karo jajasan Gredja lan fakir miskin sing dipangarsani dening Ramane mudjudake Dewan Paroki utawa Dewan Setasi, kanggo nggatekake lan ngrembug kabutuhan-kabutuhane Lembaga Katulik sapapan; bisa uga marga mengkono iku bandjur gampang dianani pambagening pekerjan kang laras lan nalar. Kanti mengkono ana pangarep-arep, manawa para pamong ora usah mentjungul mingslep ana ing pakarjane, marga saperanganing pakarjane bisa dioper dening para putra paroki utawa setasi, saengga umat Katulik bandjur nggatekake marang kaanane uripe sedulur-sedulure nunggal budi lan ati ing Sang Kristus.”

Konsili Vatikan II mendorong umat untuk berperan serta dalam kehidupan menggereja. Dokumen Apostolicam Actousitatem mengungkapkan, “Hendaklah mereka penuh perhatian terhadap keuskupan – paroki merupakan bagaikan selnya – dan senantiasa bersedia untuk memenuhi undangan Gembala mereka, serta menyumbangkan tenaga mereka kepada usaha-usaha keuskupan.” (AA 10) Konsili tampaknya ingin menekankan bagaimana Gereja itu perlu dibangun oleh hirarki dan awam secara bersama-sama. Semoga demikianlah yang terjadi di Gereja Santo Petrus Purwosari Solo.

Surakarta, 28 Mei 2015

Tim Penyusun Buku Kenangan 75 Tahun Gereja Santo Petrus Purwosari

[1] Judul ini merupakan judul dari wacana yang dibicarakan oleh Mgr. A. Soegijapranata, S.J. dalam Konferensi Sosial Vikariat Semarang pada tanggal 30 Desember 1958 – 3 Januari 1959 di Seminari Mertoyudan, Magelang.